Cara Melindungi dan Merawat Kulit Menggunakan Pisang dan Madu

Cara melindungi dan merawat kulit menggunakan pisang dan maduPisang makanan yang sangat bermanfaat untuk tubuh kita, salah satunya untuk perawatan kulit bercahaya, mendapatkan tampilan fisik yang sempurna tanpa harus menggunakan produk perawatan kulit yang mahal.

Tidak hanya itu, pisang juga sangat aman serta harganya sangat murah. Apalagi jika Anda menggabungkan pisang dengan madu untuk perawatan kecantikan, kombinasi ini dapat menghambat proses penuaan untuk mengembangkan kerutan dan memberi Anda kulit yang cantik seperti yang Anda inginkan.

Panduan tentang cara terbaik untuk perawatan kulit menggunakan pisang dan madu

Bahan-bahan yang harus disiapkan hanya ½ pisang matang dan 2 sendok makan madu.

Cara melakukannya: Kupas pisang dan ambil setengah ½ cangkir madu lalu aduk rata dengan pisang dalam mangkuk kecil. Aduk sampai campuran lembut, halus, bebas dari gumpalan. Kemudian dengan lembut oleskan campuran tersebut pada wajah, lalu bersihkan wajah Anda, lalu biarkan seperti itu dan tunggu 10 hingga 15 menit. Terakhir, basuh wajah Anda dengan air hangat dan keringkan wajah Anda.

Membuat masker pisang madu itu sederhana, murah dan efektif. Komponen utama dari nutrisi pisang yang membuat segala jenis masker yang terbuat dari buah ini menjadi sangat berguna, termasuk kulit kering, kulit berminyak untuk kulit jerawat lagi. Menerapkan masker madu memberi Anda kulit yang lebih kuat, bahkan lebih bercahaya. Pisang dan madu vitamin menembus kulit, membuat kulit Anda penuh vitalitas.

Beberapa manfaat yang dibawa oleh masker pisang dan madu

  • Potasium dalam pisang sangat baik untuk melembabkan sekaligus melembutkan kulit.
  • Lektin juga membantu kulit melawan jerawat atau bakteri berbahaya lainnya.
  • Vitamin A adalah zat yang indah untuk memerah, mengurangi komedo serta munculnya bekas luka yang disebabkan oleh jerawat.
  • Vitamin B, E: Kedua jenis ini berfungsi untuk membuat kulit Anda selalu putih cerah, mengurangi munculnya kerutan dan mencegah tanda-tanda penuaan kulit. Ini juga membantu melawan radikal bebas serta sinar UV.
  • Madu memiliki sifat antimikroba, anti-peradangan dan membantu menghaluskan serta menghaluskan kulit, mencegah oksigen bunga yang signifikan. Selain itu, madu juga bekerja dengan baik dalam perawatan kulit kusam jerawat gelap.

Menggunakan masker madu sangat sederhana, Anda bisa melakukannya di rumah, murah dan sederhana, tetapi sangat efektif untuk membuat kulit Anda bersinar dan halus, serta mengurangi munculnya kerutan dan juga merupakan antioksidan yang baik.

Sekian yang dapat kami sampaikan tentang Cara melindungi dan merawat kulit menggunakan pisang dan madu, semoga dengan tips perawatan kecantikan alami ini, Anda dapat merawat kulit dengan lebih aman dan hemat biaya, jika Anda bandingkan dengan perawatan kecantikan yang mahal. Bersabarlah dalam menerapkan masker pisang dan madu agar mendapatkan hasil yang terbaik untuk kulit Anda.

Tes yang harus dilakukan pada awal kehamilan

Tes yang harus dilakukan pada awal kehamilanKunjungan antenatal pertama sangat penting untuk menentukan apakah Anda yakin memiliki bayi. Jadi selama kunjungan pertama kehamilan ini, ibu akan diperiksa oleh dokter. Maka ibu harus melakukan pemeriksaan yang diperlukan di bawah ini:

Tes yang harus dilakukan pada awal kehamilan

  • Tes Berat Badan

Wanita hamil yang terlalu kurus atau terlalu gemuk memiliki efek langsung pada kesehatan bayi selama kehamilan dan persalinan. Sebelum hamil jika Anda secara fisik dalam keadaan berat badan rendah, Anda perlu memiliki diet seimbang untuk menambah berat badan selama periode ini.

Dalam kasus di mana ibu obesitas di awal kehamilan akan beresiko untuk diabetes, tekanan darah tinggi, pre-eklamsia dan operasi caesar. Jadi dokter Anda harus memantau berat badan Anda dengan erat, dan selama kehamilan Anda harus mematuhi diet Anda.

  • Tes Tinggi Badan

Banyak wanita masih bertanya-tanya apa yang tinggi dikaitkan dengan kehamilan dan persalinan? Wanita dengan tinggi kurang dari 1m50 akan memiliki panggul yang lebih kecil dari biasanya dan mungkin mengalami kesulitan dalam melahirkan.

Di beberapa negara, pengukuran panggul juga dilakukan melalui ukuran alas kaki Anda. Namun, para suster tidak boleh terlalu khawatir karena ukuran tinggi dan ukuran sepatu tidak secara akurat mencerminkan ukuran panggul ibu hamil.

  • Pemeriksaan tangan

Kuku: Kondisi warna dan kuku mencerminkan diet dan tingkat anemia subjek. Tinjauan kuku dari wanita hamil akan membantu dokter Anda menilai kesehatan Anda secara keseluruhan.

Kaki : Ini adalah lokasi di mana pembuluh darah kecil terurai menjadi jaring laba-laba. Jika seorang wanita hamil mengembangkan tungau laba-laba atau gumpalan darah di kakinya, tes untuk pembekuan darah harus dilakukan segera.

  • Pemeriksaan perut

Harap beri tahu dokter Anda tentang segala operasi perut yang pernah Anda lakukan sebelumnya, seperti operasi parut, bekas luka bedah, komplikasi pasca operasi (jika ada), untuk mendapatkan perawatan terbaik untuk kehamilan Anda.

  • Pemeriksaan payudara

Pakar kesehatan merekomendasikan bahwa wanita perlu melakukan tes payudara secara periodik untuk intervensi tepat waktu dalam masalah kesehatan. Sebagian besar wanita dengan kanker payudara biasanya mulai pada usia 40 atau lebih tua, tetapi tidak dapat mengesampingkan telah memiliki fibroid atau kanker payudara.

Wanita hamil dengan kanker payudara sering mengembangkan tumor dengan sel-sel abnormal. Oleh karena itu deteksi dini penyakit untuk memiliki pengobatan dini akan membantu pasien secara signifikan memperbaiki kondisi penyakit.

  • Pemeriksaan vagina dan panggul

Pemeriksaan vagina selama kehamilan awal mungkin tidak diperlukan untuk semua wanita hamil, tetapi jika Anda mengalami kerusakan tiba-tiba atau kehilangan darah, dokter Anda mungkin perlu memeriksa leher rahim Anda untuk infeksi. Infeksi karena peningkatan kadar hormon hormon menyebabkan perubahan dalam lingkungan vagina.

Jika Anda pernah menjalani operasi caesar sebelumnya, Anda harus memberi tahu dokter Anda untuk melakukan pemeriksaan panggul.

  • Tes urine

Selama tes urine, dokter akan menentukan jumlah gula, protein dan keton (zat kimia yang dihasilkan selama metabolisme lemak) dan mengevaluasi kondisi wanita hamil.

Biasanya, urine hamil tidak mengandung gula dan protein oleh ginjal yang menangani penyaringan dan ekskresi.

Namun, selama kehamilan, karena aliran darah meningkat secara dramatis, ginjal gagal untuk mengejar, jadi kadang-kadang ada sejumlah kecil gula dan protein dalam air seni ibu.

Untuk wanita dengan diabetes, hasilnya akan ditemukan di urine. Dengan wanita sehat yang tidak sakit, Anda mungkin menderita gangguan metabolisme karena gizi buruk atau morning sickness yang buruk.

  • Tes darah

Menentukan golongan darah Anda di antara empat golongan darah: A, B, AB, O penting bagi janin.

Kebanyakan wanita jarang mendapatkan perdarahan selama kehamilan, sehingga mereka tidak membutuhkan transfusi darah, namun dalam beberapa keadaan darurat, mengidentifikasi golongan darah individu akan menghemat waktu yang berharga ketika transfusi darah diperlukan. cepat

Selain 4 kelompok dasar, masing-masing memiliki Rh + (sangat umum) atau Rh- (golongan darah langka). Kelompok Rh sangat penting untuk kesehatan bersalin karena ibu insang jika dia berada dalam kelompok darah langka Rh-sementara bayi memiliki Rh + darah, yang dapat menghasilkan antibodi yang berbahaya bagi janin.

Selama periode ini, dokter juga menilai arti indeks konsentrasi hemoglobin dalam darah. Indeks normal adalah 10,5-15,0 g / l. Jika Anda mengalami penurunan kadar hemoglobin, maka Anda memiliki anemia yang perlu dilengkapi dengan suplemen gizi, terutama zat besi. Anemia adalah kondisi yang sangat berbahaya bagi wanita hamil.

Selain itu, pelaksanaan analisis sampel darah umum akan menganalisis sel darah merah, sel darah putih, trombosit untuk menilai situasi kesehatan umum. Misalnya, anemia bukan hanya karena kekurangan zat besi tetapi juga penyakit darah, kekurangan vitamin. Tekad yang tepat waktu akan membantu dokter untuk memiliki perawatan yang tepat untuk wanita hamil.

  • USG untuk pertama kalinya

USG pertama dapat dilakukan ketika ibu berada di tengah minggu 8 atau 12 untuk mengukur ukuran janin. Pada saat yang sama, ultrasound akan membantu dokter menentukan jumlah janin yang Anda miliki. Ini sangat penting untuk perawatan antenatal yang aman.

Ketika janin memasuki 18-20 minggu, ibu harus melakukan USG pada tahap berikutnya untuk secara jelas mengidentifikasi perkembangan tubuh janin dan sistem tubuh.